Perjalanan Hah-Heh-Hoh

Sekitar 2 bulan terakhir ini kegiatan saya berputar dari ngajar, penelitian,bimbingan, dan pergi ke perpustakaan. Rute perjalanan pun berubah menjadi buah batu – cipadung – setiabudhi. Mulai deh ngerasa jenuh dan cape. Setelah cari waktu yang tepat, maka saya, Jaka, Cey, dan Hagi pergi jalan-jalan. Kami memutuskan untuk pergi ke THR Juanda, Dago Pakar. Suasana yang sejuk dan jauh dari kebulnya asap kendaraan, bener-bener bikin betah. 
Kami sengaja ga bawa kendaraan, karena niat awal memang jalan-jalan sekalian olahraga, secara kami jarang ber-olahraga, apalagi hampir selama beberapa bulan terakhir lebih sering menggunakan motor untuk mobilitas, jadi tubuh udah jarang melakukan gerakan.haha
Motivasi saya buat jalan-jalan ini bener-bener luar biasa, karena tubuh saya sudah berkembang tak terkontrol. Dikit-dikit dibilang gemuk, hooaaaah. Jadilah saya bersemangat sekali, hehe.
Untuk masuk ke THR Juanda kita harus bayar tiket masuk sebesar Rp. 8000,- dan dimulailah perjalanan hah-heh-hoh ini. Awal-awal perjalanan saya udah riweuh nyari toilet, emang udah kebiasaan deh setiap udara agak dingin banget pasti beser. Hehe. 
Perjalanan pun semakin terasa berat dengan keadaan jalan yang semakin nanjak. Kaki rasanya udah ga kuat nopang badan, pengen ngeguluntung lagi aja ke bawah. Haha. 
cey mulai kecapean
Tapi dengan dorongan (dalam arti sebenarnya) dari Jaka dan Hagi dari belakang, kami cewe-cewe pun behasil menyelesaikan perjalanan sampai akhir. 
narsis dulu :p
Final destination-nya di Curug Omas, yang kalo jalan dikit lagi keluarnya di Maribaya Lembang. 
curug omas
Dari curug omas mau ke maribaya tuh harus bayar lagi Rp. 2250,- / orang. 
Oiya, waktu di curug omas kami nyewa samak (tiker) seharga Rp. 7000,- karena dari rumah kan kami memang membawa perbekalan makanan. 
perbekalan untuk botram
Walau dengan lauk seadanya tapi berasa nikmat apalagi dengan kondisi badan yang udah kecapean. 
Sepulangnya dari Maribaya, kami lanjut belanja semangka ke Borma. Harga 1 buah semangka dengan ukuran sedang adalah Rp. 27.000,- (naon siih?). 
before
after
Jadi perjalanan hah-heh-hoh kami pun berakhir di kosan Jaka dengan memakan buah semangka dengan brutal. 
Kami ber-4 memang sudah sobatan sejak masuk kuliah, jadi udah kaya sodara aja nih, kecuali ama Jaka kali yaa, hehe. Jadi kesempatan buat pergi ber-4 tuh ga bakalan disia-siakan, apalagi sekarang udah jarang kuliah bareng, ketemu pun jarang karena pada pura-pura sibuk dengan skripsinya, buahahaha. Sukses untuk kita semua ya guys… luv u all (cipika-cipiki ma cey, yang cowo tos aja, hehe)

1 Comment

  1. Jaka

    March 28, 2012 at 2:15 pm

    perjalanan melelahkan
    ditambah nyasar-nyasar ke kampung orang

Leave a Reply