Bukan Mahasiswa S1 Lagi

Alhamdulillahirabbil‘aalamin

Pada tanggal 2 Mei 2012, saya resmi menjadi Sarjana Pendidikan. Yahuuu, akhirnya perjuangan selama 3 tahun 8 bulan berakhir bahagia. Hehe. 



Di tulisan saya kali ini saya akan bercerita mengenai tahap-tahap yang saya lewati sehingga akhirnya fase perkuliahan S1 dapat terselesaikan, yuu mari :p



Tahap 1 :
Saya mengambil mata kuliah Skripsi pada semester 7 tepatnya bulan September 2011. Selain mata kuliah Skripsi, saya juga mengambil satu mata kuliah lagi, yaitu PPL (ceritanya bisa dilihat di tulisan disini).

Tahap 2 :
Saya memulai mata kuliah skripsi dengan mengajukan proposal terlebih dulu. Alhamdulillah, proposal skripsi saya langsung diterima. Kisah saya pada tahap ini saya ceritakan pada tulisan disini.

Tahap 3 :
Setelah proposal skripsi diterima, saya akhirnya dapet pembimbing skripsi. Yang menjadi pembimbing saya adalah Bapa Dr. Dedi Rohendi, M.T sebagai pembimbing 1 dan Bapa Dr. Heri Sutarno, M.T sebagai pembimbing 2.  

Tahap 4 :
Setelah dapet pembimbing, saya langsung semangat untuk bimbingan. Bimbingan untuk bab 1, bab 2, dan bab 3 pun agak-agak lancar.
Tapi, karena selain ngambil matkul skripsi, saya ngambil matkul PPL juga, jadinya proses penyusunan dan proses bimbingan saya keteteran. Belum lagi, di semester itu saya ikutan TOEFL preparation juga di Balai Bahasa UPI.
Akhirnya, saya putuskan untuk menunda sementara si skripsong untuk sementara waktu, sampai kegiatan PPL saya benar-benar berakhir.

Tahap 5 :
Bulan desember itu sebenernya PPL udah selesai, tapi rasa males buat memulai skripsi lagi itu luar biasa. Saya ga pernah semales ini kalo ngerjain tugas. Mungkin karena skripsong itu dikerjain sendiri dan deadline nya pun ditentuin sama diri kita sendiri, jadilah si HAROream itu lebih sering muncul.
Padahal ya, semua orang terdekat saya itu ngasih motivasi yang luar biasa, contohnya ibu saya, kalau beliau ngeliat saya lagi tiduran, nonton film, maen game, pasti langsung bilang, “Ayo teh, diberesin skripsinya, biar cepet kelar, jangan nonton aja”. Saya cuma bisa ngangguk-ngangguk aja, haha.

Tahap 6 :
Akhirnya saya mulai balik lagi ke skripsong itu bulan Januari. Waktu bimbingan lagi ke pa dedi, beliau bilang, “Kemana aja kamu? 2 bulan lebih ga bimbingan. Mau lulus kapan?”, aaaah, ya ampun, malu semalu-malunya.
Saya mulai nyiapin hal-hal yang harus disiapin sebelum penelitian, kaya nyusun instrumen, observasi sekolah, bikin multimedia, sama judgment sana sini.
Waktu lagi bingung cari-cari sekolah buat tempat penelitian, dateng tawaran dari Hagi buat gantiin temen saya, Iman, ngajar di SMK. Saya pikir waktu itu ini kesempatan yang belum tentu dateng 2 kali, saya juga pikir kenapa ga sekalian aja saya penelitian di SMK itu, jadi kan sambil nyelem minum air gitu. Jadi walaupun jarak ke SMK itu jauuuuh (harus 3 kali ganti angkot), terus Jaka juga ga begitu setuju, saya keukeuh untuk ngambil kesempatan itu.
Tapi ternyata eh ternyata, kenyataan tak seindah bunga mawar, SMK BM* (nama SMK tempat saya ngajar) itu ga punya cukup kelas untuk dijadiin tempat penelitian. Saya pun galau lagi.

Tahap 7 :
Akhirnya, saya penelitian di SMKN 4 Bandung. Beruntung, jadwal penelitian saya ga semuanya bentrok dengan jadwal ngajar saya di SMK BM. Tapi tetep aja, selama 2 minggu saya sering bolos ngajar, maaf ya muridku (yaaah, walau saya tau kalo murid-murid saya seneng, heu).
Penelitian saya makan waktu sekitar 1 bulan, soalnya tertunda sama libur UAN. Padahal seharusnya bisa selesai dalam waktu 2 minggu.

Tahap 8 :
Penelitian selesai. Dilanjutin sama ngolah data. Saya baru menyadari mata kuliah statistika itu penting ketika lagi ngolah data.
Saya selesai penelitian itu tanggal hari Kamis, 5 April 2012. Sabtu Minggu saya ngitung data. Hari selasa, 10 April 2012 saya bimbingan lagi, dan diminta buat nyusun bab 4 dan bab 5 dalam waktu 3 hari. Kenapa? Ternyata jadwal pengumpulan terakhir draft skripsi untuk sidang bulan Mei itu tanggal 20 April 2012. Yang artinya 10 hari lagi. Jadi dalam waktu 10 hari itu saya bener-bener “lari” biar bisa ikutan sidang bulan Mei. Mulai dari ngeberesin bab 1 – bab 5 (saya ganti judul H-5 sebelum pengumpulan, jadi saya balik lagi ke bab 1 di detik-detik terakhir). Bener-bener ngerasa frustasi karna dikejar-kejar waktu 🙁
Tapi, lagi-lagi motivasi dan perhatian dari orang-orang terdekat itu bikin saya bener-bener kuat dan siap.

Tahap 9 :
Prasidang. 24 April 2012.
Saya diuji oleh Pa Harsa, Pa Enjang, dan Pa Heri. Saya udah ngerasa takut semenjak H-3. Gelisah dan ga percaya diri. Cuma bisa berdoa, minta kekuatan ke Allah.
Alhamdulillah, prasidang lancar, aman, terkendali.

Tahap 10 :
Sidang. 1 Mei 2012.
Ga tau kenapa, saya bener-bener ngerasa santai ngadepin sidang, ga terlalu gugup kaya waktu mau prasidang. Saya Cuma mikir, semua yang saya susun di skripsi itu bener-bener hasil ketikan saya sendiri, jadi ya udah.. pasrah. haha.

Tahap 11 :
Sidang Yudisium. 2 Mei 2012.
Saya dinyatakan sudah bukan mahasiswa lagi, horeeeee.
Yudisium dibacain sama pa Enjang, selaku ketua prodi pendidikan ilmu komputer.
Saya lulus dengan yudisium 3,69 dan predikat cumlaude. Alhamdulillah.
Terima kasih untuk semua yang sudah membantu saya selama ini, terima kasih, terima kasih, terima kasih 🙂

Leave a Reply