Istri harus bisa masak?

 

Mengapa istri harus bisa masak? Padahal itu rumah tangga bukan rumah makan? – Pidi Baiq (1972-2098)

 

Saya paling males kalau disuruh masak. Dari zaman remaja sampai hari ini. Saya lebih memilih mengerjakan pekerjaan rumah yang lain seperti mencuci atau menyapu lantai daripada harus masak.

Ibu saya sudah sering suruh saya bantu-bantu kalau beliau sedang memasak, tapi saya selalu bisa berkelit. Saya akhirnya mau masuk dapur setelah punya pacar dan pacar saya pengen nyoba masakan saya. Ibu saya sampai ngomel-ngomel, karena lebih mau disuruh pacar daripada Ibu sendiri. Maaf ya mom 🙁

Nah mulai lebih sering masuk dapur lagi setelah sadar bahwa saya akan jadi istri seseorang. Hitungan sering versi saya sih dalam seminggu paling tidak minimal sekali saya memasak walau hanya nasi goreng.

Sekarang setelah menikah, saya nyesel dulu ga rajin belajar masak sama Ibu. Sekarang saya cuma bisa masak yang gampang-gampang dan ga butuh banyak bumbu. Terima kasih kepada bumbu masak instan yang bertebaran di warung-warung. Masakan tersulit yang saya buat adalah soto betawi.

Saat ini nih, kalau berkunjung ke dapur saya kalian tidak akan menemukan kemiri, lengkuas, kunyit, daun salam apalagi biji pala. Tapi kalian akan menemukan satu toples bumbu instan. Saya jarang masak masakan rumit, makanya di dapur pun tidak ada bahan-bahan seperti yang saya sebutkan diatas. Kalau memang mau memasak yang agak aneh, saya beli dadakan bumbu-bumbunya dengan jumlah sedikit. Karena kalau beli terlalu banyak nanti busuk, kan sayang secara masaknya cuma sekali-kali.

Nah ini yang jangan ditiru. Saya amat sangat sadar bahwa bisa masak adalah salah satu poin penting sebagai seorang istri dan ibu. Ada kebahagiaan tersendiri melihat suami dan anak memakan masakan kita, apalagi kalau diberikan pujian. Bisa senyum sepanjang hari. Maka dari itu, sekarang sebisa mungkin saya akan memasak demi merasakan kebahagiaan itu. Bumbu-bumbu instan juga mulai coba dikurangi demi menjaga kesehatan keluarga.

Cita-cita saya sekarang sebagai seorang istri dan ibu adalah saya bisa membuat kue sendiri, baik itu kue bolu atau kue kering khas lebaran. Saya juga ingin nanti ketika anak saya sudah besar dan diberi pertanyaan, “Apa makanan favoritmu?” dia akan menjawab, “Makanan yang dimasak oleh Ibunku”, cmiiiiw.

Jadi buat kalian para wanita yang belum menikah, belajarlah memasak 🙂

7 Comments

  1. Dwi Arumantikawati

    July 1, 2017 at 11:03 pm

    Memasak nih memang kaya momok banget ya buat peyempuan. Saya juga sebelum married gak bisa masak apa-apa mba, setelah married alhamdulillah … belom bisa juga yang ribet-ribet,hee apalagi yang pakai santan.

    1. ica

      July 6, 2017 at 3:51 pm

      Belajar sedikit-sedikit ya mba, seiring berjalannya waktu, hehe

  2. zuhe

    July 2, 2017 at 4:29 am

    tester soto betawi dong ca…. hehehe

    1. ica

      July 6, 2017 at 3:51 pm

      Khusus untuk suami aku aja.

      Padahal mah males bikin lagi

  3. zuhe

    July 2, 2017 at 4:30 am

    tester soto betawi dong ca….

  4. octyvz

    July 6, 2017 at 1:08 am

    di dapur aku ada kunyit, kemiri, sama biji pala walau jarang dipake
    wahaha~
    tapi stok bumbu instan na ge loba :’3

    1. ica

      July 6, 2017 at 3:52 pm

      yah, better lah ada persiapan bumbu, daripada tidak sama sekali

Leave a Reply