Teman Lama

Waktu ke Subang beberapa waktu lalu, saya janjian sama teman saat saya masih ngajar dulu. Seneng banget. Hampir 2 tahun ga ketemu.

Saat bertemu, layaknya dua orang yang lama tak jumpa, kami ngobrol ngalor ngidul. Ngobrolin hidup saya, hidup dia, hidup si X, hidup si Y, dan kehidupan di tempat kerja saya dulu. Tapi di sela-sela ngobrol itu beberapa kali ada jeda, kami berdua diam, masing-masing mencari topik obrolan selanjutnya.

Ko rasanya beda ya, tidak sama seperti dulu saat kami masih sering bertemu, saat kami masih bekerja di tempat yang sama, rasanya saat itu obrolan kami tidak pernah ada habisnya.

Sekarang mau bercanda pun tidak selepas biasa, karena merasa canggung. Takut candaan yang dilontarkan tidak lucu lagi.

Pernah merasakan hal yang sama?

Sebetulnya itu adalah hal wajar. Karena seperti contoh saya diatas, kami tidak bertemu selama 2 tahun. Selama 2 tahun itu pula komunikasi hanya via telepon/medsos dengan frekuensi tidak terlalu sering.

Selama 2 tahun pun baik saya maupun teman saya mengalami perubahan, baik itu dalam sifat, kondisi hidup, hobi, bahkan fisik.

Biasanya awal-awal ngobrol akan terasa seru karena masing-masing menceritakan perubahan yang dialami, lalu bergerak ke mengenang masa yang dialami bersama-sama. Tapi ya itu tidak akan sama seperti dulu. Karena kami berubah.

Itu saya ya. Mungkin ada orang yang merasa, ah engga ah, saya mah ketemu temen yang lama banget pun tetep asik banget. Ya balik lagi ke sifat pribadi juga sih.

Saya orang yang susah untuk dapat teman, susah juga kalau harus masuk ke lingkungan baru. Jadi ketika bertemu teman lama, walau dulunya dekeeeet banget, ketika ketemu lagi ada kecanggungan yang terasa.

Sekarang saya udah jarang banget main sama temen. Sedih deh.. jadi kadang kalau lagi tugas kemana gitu terus inget ada temen disana suka maksain buat ketemu atau kadang temennya yang komen di medsos kalau rumahnyaa deket situ dan ajak main.

Dan nemu quotes yang pas banget sama pemikiran saya:

Teman Lama

2 Comments

  1. octyvz

    November 10, 2017 at 12:48 pm

    pernah ngerasa ada di titik itu.
    tapi gap tersebut justru menandakan bahwa kita “tumbuh”. hanya saja, proses tumbuh tsb sudah tidak bersama si kawan lama~ cihuy~

  2. Rani S

    February 8, 2018 at 10:25 am

    artikelnya bagus, thanks

Leave a Reply