Mengobati Jerawat

Hai!

Sekarang aku mau melanjutkan kisah tentang jerawat di wajah yang pernah aku tulis di sini.

Pada penasaran ga sekarang wajah aku jadi kaya gimana?

Mmmh oke. Baiklah.

Tapi aku mau PD aja siapa tau ada yang menantikan tulisan ini. Hehehhe.

Nah jadi dua minggu setelah aku menulis tentang jerawat itu, akhirnya aku pergi ke dokter kulit. Aku pilih dokter kulit tempat Rafa dulu berobat.

Dokternya sudah senior dan menurut aku konsultasinya pun menyenangkan.

Namanya Dr. Indrarini, beliau praktek di Kimia Farma Buah Batu setiap hari kerja mulai pukul 17.

Mengawali konsultasi, aku menceritakan kronologis perawatan wajah yang aku pakai sejak awal sampai akhirnya muncul banyak jerawat seperti itu.

Dr. Indrarini langsung memberikan arahan-arahan yang harus aku turuti kalau mau sembuh. Beliau ngasih arahan-arahannya dengan nada tegas dan tatapan mengintimidasi hehehe.

  1. Aku disuruh STOP semua skincare dan kosmetik yang sedang aku pakai. Aku hanya diperbolehkan menggunakan kosmetik yang dokter kasih.
  2. Tidak boleh makan : Makanan pedas, Gorengan, Alpukat, Durian, Es Krim, Coklat, Santan, Kacang, dan Daging Kambing.
  3. Tidak boleh bergadang.
  4. Aku tidak boleh memegang area wajah, terutama dalam kondisi tangan kotor. Dokternya bilang, cuma boleh pegang muka kalau lagi cuci muka atau sedang apply obat jerawat.
  5. Mengurangi bercermin alias ngaca. Karena eh karena, kalau sering ngaca jadi stress sendiri liat wajah ancur. Kalau stress, jerawat makin banyak.
  6. Harus DISIPLIN.

Yang sulit di bagian makanan sih, apalagi coklat. Aku suka banget coklat, apapun yang berasa coklat aku suka~

Tapi demi wajah semulus Chelsea Islan aku rela.

Anggap aja lagi diet. Sekali jaga makanan, wajah dan badan langsung terkena efeknya~

Sama dokter aku dikasih facial wash, bedak, obat luar untuk jerawat, dan obat untuk diminum. Tanpa krim apapun loh dan menurut aku ini keren. Hahah.

Obat Jerawat
Facial wash dan bedak

Untuk obat minum, aku dikasih Doxicor selama sebulan. Seterusnya diganti sama Doxycycline. Dokter tetep kasih obat minum, karena masih ada jerawat yang muncul. Tapi sejak 3 bulan terakhir udah ga pernah aku tebus, soalnya takut kalau terus-terusan minum obat.

Kalau obat luarnya teksturnya mirip toner tapi ada bedaknya. Maafkan penjelasanku yang buruk hahhaa. Pokonya kaya toner tapi ada bubuk yang mengendap gitu, jadi harus dikocok dulu biar menyatu. Terus dioles di malam hari pas mau tidur. Kalau ngolesnya terlalu deket ke bibir itu rasanya pait, iyuuuh.

Oiya, dokternya juga minta aku untuk treatment di klinik pribadinya.

Dr. Indrarini

Waktu datang ke kliniknya, ternyata lumayan penuh. Jadi harus bersabar ngantri yaaa..

Treatment yang aku dapat adalah Facial + Oxy.

FYI, aku belum pernah di facial. Secara aku mah udik, ke salon aja baru pas kelas 3 SMA pas mau perpisahan. Sebelum itu, selalu potong rambut sama tanteku. Pas mau nikah, aku bukan di facial tapi di totok wajah. Jadi ya, aku sama sekali ga tau facial itu diapain.

Taunya facial itu sakit sodara-sodara..

Bayangin yah, coba bayangin.

Muka aku lagi penuh jerawat-jerawat meradang. Besar-besar, merah-merah, dan sakit-sakit. Terus sama mba-nya dipencetin satu-satu.

Gusti Allah, itu kalau aku ga malu sama pasien sebelah yang adem ayem ga ngeluarin suara sedikit pun, aku rasanya mau teriak-teriak aja. Tapi kerennya aku, aku bisa stay cool. Meringis sedikit-sedikit aja sambil mata cirambay. Segitu keren ga sih?

Jadi menurut dokter, jerawat itu harus dikeluarin. Kalau misalkan jerawat kempes, belum tentu dia hilang tapi bisa aja jerawat itu mendem lalu keluar lagi di tempat lain atau di tempat yang sama.

Hasilnya?

Aku mulai ke dokter tanggal 29 Juli 2017. Kondisi wajah saat aku ke dokter bisa lihat di tulisan ini ya.

Kondisi wajah per tanggal 22 September 2017

Masih ada jerawat yang muncul, apalagi pas mau haid, munculnya bisa dua. Tapi jerawat-jerawat besar mulai mengecil.

Kondisi wajah per tanggal 27 November 2017.

Jerawat sudah jarang muncul, tinggal bekas jerawat yang menghitam. Akhirnya dokter kasih Serum untuk mengurangi bekas jerawat dan Sunblock untuk melindungi wajah dari paparan sinar matahari.

Kondisi wajah per tanggal 23 Desember 2017

Aku udah berani selfie loh hihihi. Bekas jerawat mulai memudar.

Selfie hari ini 🙂

Alhamdulillah..

Menurut aku kondisi muka aku sudah sangat membaik. Memang masih ada bekas jerawat yang hitam-hitam tapi ini udah lebih baik kalau dibanding 6 bulan yang lalu.

Dan sudah 3 hari ini aku ga pake sabun wajah dari dokter, selain belum sempat kesana untuk kontrol lagi sebenernya aku niat untuk berhenti ke sana. Aku pengennya kalau kesana hanya untuk facial aja. Facialnya udah cocok soalnya.. Hehe.

Mudah-mudahan pengalaman aku ini bisa membantu teman-teman yang lagi berjuang dengan jerawat 🙂

4 Comments

  1. octyvz

    January 10, 2018 at 8:23 am

    omooo aku juga mau dong qaqa bye bye jerawat hiks

    1. annisaa_ica_blog

      January 11, 2018 at 2:35 am

      jangan makan duren wkwkwkwk

  2. Arha

    January 10, 2018 at 11:22 pm

    Kalo tanpa jerawat jadi lebih pede untuk senyum dpn kamera ya ^_^ *itu pengalaman pribadiku. Mau tau dong mbak, kisaran biaya konsul ke dokter kulitnya biasanya berapa?

    1. annisaa_ica_blog

      January 11, 2018 at 2:36 am

      jerawat 1 aja kadang bikin kita ga pede, apalagi ini seluruh wajah. hiks 🙁
      kalau konsul saja seingat saya 150rb.

Leave a Reply