Keranjingan Skincare Lokal

Akhir-akhir ini, aku lagi suka banget pake skincare-skincare buatan Indonesia. Sekarang banyak banget skincare lokal dan sangat bisa bersaing dengan skincare dari korea atau negara lainnya. Hampir seluruh step skincare aku dari merek lokal.

Sekarang aku lagi rutin lagi pake basic skincare, setelah sebelumnya aku cuma pake skincare dari dokter kulit, berupa facial wash, pelembab, obat totol jerawat, dan bedak tabur. Jadi di tulisan ini, aku mau kasih tau step skincare dan merek skincare yang aku pake.

First Cleanser

Untuk first cleanser, aku pilih yang basisnya oil. Sebelumnya aku pernah pake The Klairs Gentle Black Deep Cleansing Oil dan sukaaaa. Ketika dibilas air, minyaknya langsung luruh dan ga meninggalkan rasa licin di wajah. Tapi sayangnya buat aku harganya terlalu mahal, jadi aku coba cari cleansing oil merek lain. Setelah baca review sana sini, akhirnya aku memutuskan beliΒ The Body Shop Camomile Silky Cleansing Oil. Isinya 200 ml dan harganya Rp. 199.000,- Aku pake setiap malam selama 2 bulan dan masih ada setengah botol lagi.

Sejauh ini sih cocok di wajah aku, walau ketika dibilas masih menyisakan rasa licin. Nah karena aku jarang pake make-up berat, aku ga terlalu tau keampuhannya dalam membersihkan make-up. Biasanya kalau aku pake make-up, aku selalu pake make-up remover atau micellar water dulu sebelumnya, baru pakai cleansing oil. Oh iya, The Body Shop bukan merek lokal ya. Mungkin nanti kalau sudah habis, aku mau coba first cleanser lokal.

Camomile Silky Cleansing Oil 200ml
Ini foto dari website The Body Shop ya. Aku males bawa punya aku dari kamar mandi buat di foto hehe.

 

Second Cleanser

Nah untuk second cleanser, aku pake facial wash dari dokter karena udah cocok sama wajah aku. Ga bikin muka kering, keset, dan ketarik. Aku tuh orangnya setia, hehe. Kalau udah cocok sama satu produk, akan sangat sulit buat aku pindah ke produk lain. Selain takut ga cocok, cari skincare yang akan dicoba itu melelahkan karena harus cek ingredients dan baca banyak review.

Tapiii, sekarang kan lagi masa pandemik Covid-19, klinik dokternya tutup sementara dan kebetulan facial wash nya habis. Setelah galau berhari-hari akhirnya aku memutuskan untuk beli Sbcskin Gentle Facial Wash for oily skin. Kenapa Sbcskin? Soalnya aku udah beli beberapa produk dari Sbcskin dan semuanya cocok, bahkan udah repurchase juga. Aku mulai jatuh cinta nih sama Sbcskin.

 

Exfoliating Toner

Aku pake Sbcskin Skin Exfoliant 2% BHA Toner ⁣sebagai exfoliating toner. Sekarang aku udah pakai botol kedua. Aku pakai 2-3 hari sekali setelah cuci muka pake facial wash. Produk ini ringan, ga bikin wajah perih, dan ga ada sensasi nyelekit juga.

Oh iya, aku sedang menghindari produk yang mengandung alkohol di tiga ingredients teratas karena setiap ada kandungan alkohol yang kuat, wajah aku bereaksi negatif kaya merah, perih, kering, dan bruntusan.

Nah, Sbcskin ini setau aku kalaupun ada kandungan alkoholnya masih dalam tingkatan yang aman. Produk-produknya juga cocok dipakai untuk ibu menyusui.

Sbcskin Skin Exfoliant 2% BHA Toner

 

Hydrating Toner

Ada dua merek hydrating toner yang aku suka saat ini.

Pertama, Pratista Hyalu Hydrating Toner. Aku coba produk ini karena terlihat dari fotonya kalau teksturnya kental. Sejujurnya aku ga terlalu suka hydrating toner yang terlalu cair. Jadi ketika liat foto produk ini, aku langsung penasaran banget buat coba.

Alhamdulillah sesuai bayangan aku produknya, bikin lembap tapi ga bikin becek. Memang waktu penyerapannya lebih lama dibanding hydrating toner basis air, tapi aku sih suka-suka aja. Satu layer pun udah cukup nampol.

Pratista Hyalu Hydrating Toner

Kedua, Sbcskin Refresh and Calming Toner for oily skin. Nah, kalau ini aku coba karena aku merasa cocok dengan produk Sbcskin yang sebelumnya udah pernah aku beli. Produk ini teksturnya kaya air dan aku agak kerepotan setiap pakenya, soalnya aku kalau pake hydrating toner ga pernah pake kapas tapi langsung disimpen di telapak tangan dan tepuk-tepuk ke wajah.

Nah produk ini tuh karena cair, jadinya suka tumpah-tumpah, kan sayang hehe. Setiap habis pemakaian, aku lebih merasakan efek segernya sih daripada lembap. Beda sama Hyalu, produk ini tuh cepet banget nyerepnya jadi ga usah nunggu lama untuk pake tahap skincare berikutnya.

Sbcskin Refresh and Calming Toner

Biasanya aku pake Pratista Hyalu Hydrating Toner untuk pemakaian di malam hari karena lebih santai waktunya, sementara Sbcskin Refresh and Calming Toner for oily skin, aku pakai di pagi hari karena aku suka buru-buru.

 

Serum

Penasaran dengan review para suhu skincare di Instagram, membuat aku memutuskan untuk beli Votre Peau Retinol Serum. Namun sampai sudah hampir habis, aku belum merasakan efek yang signifikan, selain membantu melembapkan wajah. Jadi aku ragu-ragu untuk repurchase produk ini.

Votre Peau Retinol Serum

 

Moisturizer

Akhirnya aku menemukan moisturizer yang ga bikin wajah aku berkeringat dan ‘sulit bernapas’. Lagi-lagi produk dari Sbcskin yaitu Sbcskin Night Moisturizer for oily skin. Menurut aku, produk ini ringan tapi cukup lembap untuk menjadi pamungkas dari tahapan skincare malam. Setelah bangun tidur, wajah aku juga tidak berminyak berlebihan.

Sbcskin Night Moisture for oily skin

 

Sunscreen

Untuk sunscreen, sejak awal kenal skincare sampai hari ini aku ga pernah coba merk lain selain Skin Aqua. Seperti yang udah aku bilang, aku tuh setia sama produk yang bikin aku cocok. Aku udah pernah coba Skin Aqua yang SPF 20, 30, dan 50. Sejauh ini aku cocok dengan yang ber-SPF 20 dan 50. Teksturnya beda-beda ya, tapi ketiganya berbahan dasar air dan ga lengket. Penyerapannya cepat, ga bikin wajah aku semakin berminyak, ga meninggalkan whitecast, dan tentu saja bikin lembap.

Akin Aqua UV Moisture Milk

Untuk tahapan skincare di pagi hari, aku cuma cuci muka facial wash, malah kada-kadang ga pake facial wash cuma air aja. Dilanjut hydrating toner, kalau cuci muka pake air aja, tonernya aku tuang ke kapas terus diusap ke seluruh wajah buat hilangin kotoran. Langsung deh pake sunscreen, makanya aku suka sama Skin Aqua ini karena dia melembapkan juga.

 

Face Mist

Produk yang gaboleh ketinggalan kalau pergi ke luar rumah adalah Pratista X Kinan Hyglow Face Mist. Sebagai pengikut Mba Kinan di Instagram, aku penasaran banget sama produk ini. Ternyata aku langsung jatuh cinta, aku udah habis botol ke-4. Produk ini aku pakai kapanpun dimanapun hehe karena bikin seger dan lembap. Iya, aku tuh suka banget sama produk yang bikin wajah lembap. Face mist ini unik soalnya terdiri dari dua bahan, yaitu air dan minyak. Jadi efek segar dan lembap bisa didapat secara bersamaan dalam satu kali semprot.

Pratista x Kinan Hyglow Face Mist
Liat dong, tulisan di botol sampai pudar saking seringnya dia dibawa kemana-mana. Tutup botolnya juga menghilang entah kemana.

 

Lip Balm

Untuk bibir kaya aku yang selalu kering kerontang, Lip Balm adalah produk yang wajib dipakai setiap saat. Lagi-lagi aku teracuni oleh suhu skincare, Mba ArumΒ dan lagi-lagi aku jatuh cinta. Produknya adalah Evete Naturals Tinted Lip Balm, aku pake yang warna Dusty Dawn. Wow, ini bagus banget sih. Bikin lembap dan warnanya baguuuus banget. Semenjak pake ini, aku ga pernah pake lipstick lagi.

Evete Naturals Dusty Dawan Tinted Lip Balm

 

 

View this post on Instagram

 

A post shared by Evete \i-vet\ Naturals (@evete_naturals) on

 

Selesaiii~

Itulah produk skincare yang sedang aku pakai sekarang setiap hari. Selain The Body Shop dan Skin Aqua, yang lainnya adalah merek lokal. Jadi buat kalian yang masih ragu buat cobain skincare lokal, boleh loh mulai cobain.

 

1 Comment

  1. Tulisan Minggu #14 2020 - 1 Minggu 1 Cerita

    May 26, 2020 at 4:11 am

    […] Annisaa Nurhayati : Keranjingan Skincare Lokal – ica’s life […]

Leave a Reply